Masih ada yang sayang
Pernah merasakan ujian yang dihadapi berat sangat, sehingga merasakan orang lain tidak merasakan sepertimana kita rasa. Hakikatnya, orang lain ada yang menanggung ujian yang lebih lagi, namun mereka masih boleh tersenyum.

Kehidupan di hospital, banyak mengajar akan erti kesabaran. Semalam, berjumpa dengan seorang kakak, yang sering ulang alik masuk wad disebabkan anaknya mengalami penyakit misteri, penyakit yang tidak dapat disahkan oleh doktor.

Dengan muka tersenyum, dia masih boleh menceritakan keadaan anaknya, dan dia menerima kehendak takdir yang menentukan kehidupan anaknya sebegitu rupa. Anaknya boleh dikategori dalam golongan kurang upaya, hanya terlantar tanpa boleh bercakap-cakap dan sentiasa diawasi setiap masa.

Paling menyedihkan dia mengatakan, dia surirumah sepenuh masa dan suaminya hanyalah seorang jaga, disebabkan anaknya sebegitu keluarga suaminya tidak mengaku akan wujudnya anak itu dalam keluarga suaminya. Mereka membesarkan anak itu tanpa ada saudara mara.

Setelah saya mendengar cerita tersebut, saya terfikir, masih ada orang yang menanggung ujian yang berat lagi daripada apa yang saya hadapi. Saya meluahkan simpati terhadapnya dan bersyukur akan apa yang saya hadapi sekarang.

Dan, saya bersyukur, saya masih ada keluarga yang masih sayang kepada kami anak beranak. Syukur alhamdulillah.

-
  • ڤسانن

    ڤرهاتين:
    ساي هاڽ برتڠݢوڠجواب ڤد ارتيکل يڠ ساي توليس سهاج. ساي تيدق اکن برتڠݢوڠجواب اکن سݢالا کومينتر يڠ اد ڤد ارتيکل. - هارڤ معلوم.

    *سݢالا ارتيکل، ݢمبر، ڤوستر دان اڤا٢ سهاج بوليه دأمبيل تنڤا ممينتا کبنرن. اي ميليق کيت برسام.


    ايميل: tokselampit@ymail.com

    "Kebijaksanaan adalah seperti barang tercicir bagi umat Islam, lalu di mana muslim menjumpai kebijaksanaan, maka mereka yang paling layak untuk mengambilnya"

    ڤاڤرن ترباءيق

    Image Hosted by ImageShack.us

    کوتق جريت


    ShoutMix chat widget

    ايکوت?

    لالو لينتس